unsplash.com

Ulama, Mazhab Dan Ekonomi Dalam Islam

Ulama

Islam, seperti Yudaisme, tidak memiliki ulama dalam arti sakral, seperti pendeta yang menjadi moderat antara Tuhan dan individu. Namun demikian, ada banyak istilah dalam Islam untuk merujuk pada posisi Islam yang secara konsisten dijatuhkan. Dalam arti yang paling luas, istilah ulama (bahasa Arab: علماء) digunakan untuk mendefinisikan tubuh ulama yang sebenarnya telah menyelesaikan pelatihan dan studi penelitian ilmiah Islam selama beberapa tahun. Ahli hukum yang menerjemahkan hukum Islam disebut mufti (مفتي) dan biasanya mengeluarkan pendapat hukum yang disebut fatwa. Seorang sarjana fiqih disebut seorang faqih (فقيه). Seseorang yang meneliti penelitian ilmiah hadits disebut muhaddith. Seorang qadi adalah hakim di pengadilan Islam. Gelar kehormatan yang ditawarkan kepada ulama antara lain syekh, mullah, dan juga maulawi. Imam (إمام) adalah penempatan kepemimpinan, sering digunakan dalam konteks melakukan solusi sholat Islam.

Mazhab

Sekolah hukum disebut sebagai madhhab (bahasa Arab: مذهب). 4 perguruan tinggi Sunni yang penting adalah mazhab Hanafi, Maliki, Syafi’i, Hanbali sedangkan 3 sekolah Syiah penting adalah Ja ‘fari, Zaidi dan juga Isma’ili madhahib. Masing-masing berbeda dalam metodenya, yang disebut Usul al-fiqh (‘prinsip hukum’). Pilihan berikut ini oleh seorang profesional agama tanpa selalu melihat pada pemikiran keputusan disebut taqlid. Istilah ghair muqallid pada dasarnya menggambarkan mereka yang tidak menggunakan taqlid dan juga tidak memiliki madhhab. Teknik penafsiran hukum individu dengan penalaran independen disebut ijtihad. lebih lengkapnya bisa dibaca di website hasana

unsplash.com

Ekonomi

Untuk mengurangi kesenjangan antara yang kaya dan juga yang tidak mampu, hukum ekonomi Islam mendorong perdagangan, mencegah penimbunan kekayaan dan melarang pembiayaan berbunga (yaitu riba; bahasa Arab: riba). Akibatnya, berbagai macam habis melalui Zakat, tetapi perdagangan tidak terganggu. Riba, yang memungkinkan orang kaya menjadi lebih kaya tanpa mengambil risiko, dilarang dalam Islam. Bagi hasil dan modal usaha di mana penyedia pinjaman juga harus mengambil kesempatan dapat diterima. Penimbunan makanan untuk anggapan juga dihambat.

Pengambilan tanah yang berasal dari orang lain juga dilarang. Pembatasan riba dan juga kebangkitan ekonomi berbasis bunga sebenarnya telah menyebabkan pertumbuhan perbankan syariah. Sedangkan Muhammad, segala jenis uang yang masuk ke negara, segera digunakan untuk membantu yang tidak mampu. Setelah itu, pada tahun 634 M, Umar secara resmi membangun negara kesejahteraan Bayt al-Mal (“Residence of Wide Range”), yang diperuntukkan bagi Muslim dan Non-Muslim yang tidak mampu, membutuhkan, lanjut usia, yatim piatu, janda, dan juga orang cacat. Bayt al-Maal berlangsung selama ratusan tahun di bawah Kekhalifahan Rashidun di abad ke-7, berlanjut selama periode Umayyah, dan hingga periode Abbasiyah. Umar juga memberikan tunjangan anak dan dana pensiun.

pxhere.com

Jihad menunjukkan ‘untuk membidik atau berperang [di jalan Tuhan]. Dalam pengertian terluasnya, itu adalah “mengerahkan kekuatan, upaya, usaha, atau kapasitas yang paling besar dalam menghadapi sesuatu yang tidak disukai”. Bergantung pada item yang menjadi musuh yang terlihat, Iblis, dan aspek diri sendiri (seperti keinginan jahat), berbagai klasifikasi jihad ditentukan. Jihad juga mengacu pada upaya seseorang untuk mencapai kesempurnaan spiritual dan moral. Jika digunakan tanpa kualifikasi, jihad dikenali dalam bentuk angkatan bersenjatanya. Beberapa otoritas Muslim, terutama di kalangan Syiah dan Sufi, membedakan antara “jihad yang lebih besar”, yang menyangkut kesempurnaan diri secara spiritual, dan juga “jihad yang lebih rendah”, yang disebut perang.

Dalam hukum Islam, jihad pada umumnya diartikan sebagai upaya fisik militer terhadap pesaing non-Muslim. Jihad adalah satu-satunya jenis perang yang diperbolehkan dalam peraturan Islam dan juga dapat diberitakan terhadap perbuatan terlarang, teroris, kelompok kriminal, pemberontak, murtad, serta pemimpin atau negara yang menindas Muslim. Mayoritas Muslim saat ini menganalisis Jihad hanya sebagai bentuk peperangan pelindung. Jihad hanya berakhir menjadi tugas individu bagi mereka yang memiliki otoritas. Bagi masyarakat lainnya, ini terjadi hanya dalam kasus mobilisasi umum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *